26 Agustus, 2010

DIBALIK RENDA PHANTASY POETICA

Posted by Suguh Kamis, Agustus 26, 2010, under | 8 comments



Phantasy Poeitica lahir dari rahim Komunitas Penulis Muda Indonesia, seneng banget bisa gabung dibuku ini. kaya penulis penulis lain, saya nyumbangin lima naskah puisi. Pada dasarnya konsep Phantasy Poeitica sendiri digabung sama antologi cerpen Imazonation. Desainnya dicetak bolak balik. Saya nggak ikutan nulis cerpen karena aturannya bilang hanya boleh ngambil salah satu diantara dua pilihan.

Hhmmm..saya sendiri nggak tau mulai kapan suka nulis puisi. Seingat saya waktu SMP saya mulai iseng ngerangkai susukan bait dan larik. Tapi itu bukan puisi deh kayanya. Lebih tepat disebut semacam curhat bete gitu. Bentuk ratapan hati saya yang nelangsa karena menjalani likaliku hidup seorang ABG yang nggak laku laku..hehehehe..bete banget dong karena waktu temen2 saya udah pada jadian saya masih ngejomlo. (huff hidup emang pedih jendral) waktu itu Saya ngumpulin beberapa naskah dibuku catatan tapi nggak tau sekarang buku itu ada dimana.

Naik ke SMA saya mulai tertarik baca tulisannya Helvy tiana rosa, Acep zamzam noor, Soni farid maulana, Dody Achmad fauzy dan beberapa penulis lain. Terus suka iseng juga beli majalah Sastra (yang sekarang udah ga terbit lagi), saya masih inget edisi perdananya tuh bersampul foto HB Jasin yang ukurannya gede banget. waktu SMA saya masuk kelas bahasa, alasannya simple,

  1. kelas bahasa saya anggap bisa mengakomodasi kondisi jiwa saya yang metal (mellow total). Pelajaran bahasa saya pikir lebih menyenangkan dari pelajaran eksak.
  2. emang ga keterima aja di kelas IPA atau IPS. Otak saya terlalu miring kekanan, jadinya kalo disuruh ngerjain soal soal matematis saya bisa ngedadak kena diare, seranangan jantung ringan atau hipertensi. Anak lain yang senasib sama saya malah ada yang kesurupan gara gara salah milih jurusan. Whahaha..(anak IPA biasanya suka ada aja yang kesurupan kalo sore2). Selain itu Ngambil jurusan bahasa relatif aman karena saya bisa bebas dari dari musuh terbesar dalam hidup saya, TIRANI MATEMATIKA.

Waktu itu pelajaran bahasa Indonesia dikasih 10 jam per minggu. Sejujurnya ya saya ga terlalu ngerti kalo disuruh ngapalin rumus ketatabahasaan formal. Saya cuma ngeh kalo disuruh baca novel, cerpen atau puisi. Paralel sama kondisi otak saya yang selalu layu (penghalusan istilah untuk menghindari kata lemot). Terus bu tetty wali kelas saya, kalo pelajaran nulis puisi suka ngebebasin kita buat nyari inspirasi diruang terbuka. Tempat favoritnya sih biasanya di kolam cinta, letaknya sebelah atas kampus UPI deket gedung Pentagon. Tapi temen temen saya, anak anak ABG yang lagi agresif agresifnya nyari pacar hingga kelakuan mereka (ga cowo ga cewe) mendadak berubah dari siswa siswi SMA yang terjaga tatakramanya kemudian jadi mirip pasien rumah sakit jiwa yang buas. Mereka bukannya nulis puisi, malah PDKT bahkan pacaran sama pasangan mereka masing masing. Sementara saya, dipinggir kolam cinta itu, nangis darah sendirian karena meratapi kejombloan saya yang nggak berakhir.


Tapi ada untungnya juga sih, karena saya bisa lebih fokus nulis. Selama ini apresiasinya baik dari bu Tetty atas tulisan saya. dan dari sana saya mulai nulis puisi lumayan banyak dibuku catetan baru. Kalo ga salah jumlahnya kira kira 30an. Sempet kepikir seandainya kumpulan naskah ini dibukuin. Tapi dulu mah masih mimpi. Ga kepikir juga gimana caranya nerbitin buku. Mimpi itu terus kebawa sampe saya kerja dan kuliah.

Baru setelah menunggu sangat lama saya bisa gabung di Komunitas Penulis Muda Indonesia. Kebetulah belum lama gabung ada proyek nulis buku bareng. Seneng banget bisa nyumbangin naskah. Buku ini laku atau nggak saya nggak tau. Karena ada yang jauh lebih esensial dari materi menurut saya, yaitu waktu kita bisa ngewujudin mimpi kita walau harus nunggu bertahun tahun. Ngalahin rasa jenuh sama putus asa karena tulisan terlalu sering ditolak editor, terus konsisten bikin karya walau ga ada yang mengapresiasi, kemudian akhirnya bisa juga bikin antologi puisi yang dulu dianggap mustahil itu. Saya jadi inget sama kata kata yang pernah dibilang seorang temen, kalau selalu ada cahaya duju

ng terowongan. Titik balik niscaya bakal kita temuin kalo kita ga pernah bosen buat nyari jalan sama rutenya. AA Navis juga bilang ada banyak jalan kalo kamu pengen pergi dari Avemaria menuju Roma. Jadi teman, keep dreaming dan get it. bukan Cuma soal nerbitin buku tapi hal hal yang udah lama ngeganggu pikiran kamu dan dia pengen dibikin nyata sama kamu.

Resensi Phantasy Poetica dan Imazonation di HARIAN SEMARANG, Sabtu, 28 Agustus 2010.

8 komentar:

setuju, mas suguh.
selalu ada cara untuk mewujudkan mimpi kita.
hampir semua realitas berangkat dari titik yang sama: mimpi.
jadi jangan pernah berhenti bermimpi, dan lenjutkan mimpi-mimpi itu dalam langkah-langkah pasti, menuju realitas nyata di depan mata.

Selamat ya Guh...ini berarti buku ke dua ya setelah titik balik...terus berkarya kawan...kejar & wujudkan semua mimpi-mimpimu karena sukses and bahagia adalah hak setiap orang ^_^

@pak war...saya jadi inget kata2nya arai, "bermimpilah karena tuhan akan memeluk mimpi mimpi kita"

dan untuk mencapainnya, pak baliak bilang, "bukan seberapa besar mimpi kita, tapi seberapa besar diri kita untuk mimpi itu..mudah mudah ini ga jadi buku terakhir kita tapi pembuka untuk buku2 lain

@makasih banyak ibu siska..iya ini yang kedua, mohon doanya biar saya terus konsisten nulis dan bikin karya ^^

Ya ! Salam ziarah kembali dan salam ramadan juga

Bahasa Indonesia itu....
susah lo...
*believe me.

@pak karamu..terimakasih kunjungannya ..jangan bosen main k sini

@gek....bener gek emang susah terutama klo belajar bahasa indonesia yang banyak rumus ma istilanya itu yaa..bikin puyeng ^^

makasih ya mas achen..salam sukses juga. ^^V

YANG PALING KEREN SEDUNIA

TRANSLATE THIS BLOG

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Widget by Suriyadi
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Tags

Blog Archive

Arsip Blog