07 Mei, 2012

Menulis: Antara Kultur dan Persepsi

Posted by Suguh Senin, Mei 07, 2012, under | No comments

Dalam buku A Complate Guide For Writerpreneurship karya kang Arul, saya menemukan tips tips menulis yang inspiratif. Dari sekian lembar yang sudah dibaca, hal yang paling berkesan diantaranya adalah soal membangun kultur dan pesepsi. Inilah dua hal mendasar yang membuat aktifitas kreatif menulis bukan sekadar hobi, tapi lebih dari itu dapat pula menjadi pijakan awal untuk meniti karir menjadi seorang writerpreneur.


Kultur (Calon) Penulis
Seorang (calon) penulis hendaknya membangun kultur para penulis profesional yaitu membaca dan menulis. Keduanya hendaklah dilakukan secara konsisten. Adapun soal konsistensi menulis, saya jadi ingat dengan apa yang pernah disampaikan pakar menulis Dana Gordon. Dana bilang siapkan sebuah buku tulis lalu tulislah apa saja tiap hari sebanyak mungkin. Ini bukan soal kualitas tapi kuantitas. Menulis banyak membuat kita tak canggung lagi untuk menuangankan ide di atas kertas atau dalam laptop. Ketika punya tema untuk ditulis maka kita akan menulisnya dengan lancar. Paling tidak kita musti meluangkan satu atau dua jam untuk menulis dan membaca setiap hari.

 Hal lain soal banyak menulis adalah dapat mengasah kemampuan. Skill ada proses ‘evolusi’ yang terus diasah menuju grade yang lebih tinggi. Seperti pisau, latihan menulis akan membuat karya jadi tajam, berkaraker dan bernyawa. Bila tak pernah di asah apalagi dipakai, tulisan jadi tumpul adanya. Practice make perfect ujar pepatah asing lawas.

Kemudian soal membaca, Stephen King berkata, “Writing is the creative center of a writer’s life.” Saya jadi ingat juga dengan apa yang dikatakan Politisi Budiman sudjatmiko. Menurut Budiman, membaca bukan hanya behubungan dengan buku, tapi juga lingkungan. Membaca lingkungan berarti turun langsung ke tengah masyarakat. Lantas berbaur, merasakan dan merumuskan konsepsi atas persoalan persoalan yang tumbuh di tengah tenganya. Seperti Andrea hirata yang melakukan riset di Belitong selama berbulan bulan sebelum menulis novel Padang Bulan dan Cinta dalam Gelas. Seperti Langit Kresna Hariadi yang datang langsung ke tempat tempat bersejarah waktu menulis novel Gajah Mada.

 Tentu baca buku sama pentingnya. Karena kita bisa belajar dari tulisan orang lain bagaimana mereka mengungkapkan ide, mengatur irama dan karakter karya masing masing penulis itu sendiri. Biasanya penggemar akan mengikuti gaya idolanya. Penggemar Anderea Hirata bisa jadi tertantang untuk menulis karya karya bermuatan motivasi dan harapan. Penggemar Helvy Tiana Rossa bisa jadi tertantang untuk menuls cerpen atau puisi bertema pembelaan pada bangsa bangsa terjajah sepeti Palestina. Namun lembat laun tentu kita musti punya karakter kita sendiri. Dan karakter tulisan yang sifatnya amat personal baru didapat dengan latihan yang terus menerus.



Persepsi
Masih dari buku Writerpreneurship, saya belajar juga soal presepsi seorang (calon) penulis. Hal ini lah yang membedakan antara penulis profesional dan mereka yang menjadikan menulis sekedar mengisi waktu belaka. Mereka yang menganggap menulis sekadar untuk mengisi waktu, tidak punya deadline. Proses kreatif baru dilakukan setelah aktfitas utama selesai dilakukan, seperti bekerja, mengurus anak, kuliah dan sebagainnya. Tak ada keseriusan untuk mengolah tulisan secara matang hingga menjadikannya tak layak untuk dipublikasikan secara komersil.

 Namun mereka yang profesional menganggap menulis adalah pekerjaan. Karena mereka bekerja maka hasil terbaiklah yang musti diberikan pada pembaca. Oleh sebab itu mereka melakukan riset dengan matang, banyak membaca bahan baik dari buku, koran atau media online. Naskah diolah dengan tidak terburu buru karena yang hendak dicapai bukan hanya kuantitas tapi juga kualitas. Target harus dipenuhi tepat pada waktunya, deadline tak bisa ditunda tunda dan ditawar lagi.

 Para profesional adalah mereka yang sukses mengenyahkan macam amacam alasan seperti tidak mood lah, banyak pekerjaan lah, capek lah, sedang mengalami writing block lah. Lantas menggantinya dengan karya terbaik yang sebelumnya telah dikristalkan melalui proses riset yang baik. Selain itu mereka kapabel disegala bidang. Artinya baik tulisan fiksi ataupun ilmiah dapat dikuasai. Dengan begitu kesempatan berkarya menjadi lebih terbuka.

 Saya memang harus banyak baca buku tips nulis. Kalau saya sendiri sih selama ini belajar nulis dari proses learning by doing. Berjalan begitu saja. Berprosesnya cuma dari jalur coba dan gagal. Kalau gagal ya coba lagi, kalau gagal lagi ya coba lagi, begitu terus. Kadang nyerah, kadang bisa bertahan. Buku seperti witerpreneur banyak membantu, karena saya masih harus terus belajar.

0 komentar:

YANG PALING KEREN SEDUNIA

TRANSLATE THIS BLOG

English French German Spain Italian Dutch Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Widget by Suriyadi
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Tags

Blog Archive

Arsip Blog